By

Mitsubishi

Mitsubishi, sebuah nama yang sangat terkenal di dunia otomotif Indonesia, tentunya di kelas mobil niaga. Dan sudah barang tentu, Mitsubishi juga berusaha untuk menjadi mearket leader di kelas III. Oleh karena itu, Mitsubishi Motors Corp., melalui ATPM di Indonesia juga turut serta berpartisipasi dalam persaingan bus chassis di Indonesia.

Dimulai pada tahun 70-an, Mitsubishi mulai meluncurkan truk dan chassis bus T653, medio 80-an kembali meluncurkan bus chassis seri BM, serta terakhir tahun 90-an, meluncurkan RM yang sangat terkenal. Pada awalnya, penjualan bus Mitsubishi ini sangat bagus, karena tentu saja didukung oleh penjualan truk sejenis yang juga cukup baik, sehingga layanan purna jualnya juga semakin baik. tetapi memasuki medio 90-an, di mana para pesaing mulai mengeluarkan seri bus-bus baru, Mitsubishi mulai terlihat kehilangan taji untuk bertarung. Bahkan, kemunculan terakhir seri-BM117N yang super panjang-pun juga tidak mendapat respons yang baik di pasar, apalagi si “raja” RM117N, waduuh, malah susah…

Bukan merupakan kesalahan produk yang menyebabkan Mitsubishi bak tenggelam di kancah persaingan bus kategori III di Indonesia, melainkan penulis lebih menilai karena kurangnya inovasi dari perusahaan induk di Jepang. Bayangkan saja, mosok seri bus BM dari sejak pertama hingga terakhir, pancet ae, alias sama saja, tetap keras buat penumpang!

Dari awal, berikut adalah seri-seri chassis bus Mitsubishi yang dipasarkan di Indonesia:
1. Bus Kecil:

  • FE114E-BC, mesin 4D31, 3.298cc, 100Ps, 5-speed manual, wheelbase: 3.280mm,
  • FE119E-BC, mesin 4D34, 3.907cc, 120Ps, 5-speed manual, wheelbase: 3.280mm,
  • FE334E-BC, mesin 4D31, 3.298cc, 100Ps, 5-speed manual, wheelbase: 3.350mm,
  • FE349E-BC, mesin 4D34, 3.907cc, 120Ps, 5-speed manual, wheelbase: 3.350mm,
  • FE449E-BC, mesin 4D34, 3.907cc, 120Ps, 5-speed manual, wheelbase: 3.350mm,
  • FE447F-BC, mesin 4D33, 4.324cc, 135Ps, 5-speed manual, wheelbase: 3.760mm,
  • FE84G-BC, mesin 4D34Ti, 3.907cc, 136Ps, 5-speed manual, wheelbase: 3.780mm.

2. Bus Besar : 

  • B653BC, mesin 6D13, (maaf datanya sulit sekali didapat, sudah ketuaan),
  • BM115L, mesin 6D14, 6.557cc, 160Ps, 5-speed manual, wheelbase: 5.200mm,
  • BM116L, mesin 6D15, 6.913cc, 175Ps, 5-speed manual, wheelbase: 5.200mm,
  • BM117L, mesin 6D16, 7.545cc, 190Ps, 5-speed manual, wheelbase: 5.200mm,
  • BM117N, mesin 6D16, 7.545cc, 190Ps, 5-speed manual, wheelbase: 5.800mm,
  • RM117L, mesin 6D16, 7.545cc, 190Ps, 5-speed manual, wheelbase: 5.200mm,
  • RM117N, mesin 6D16T, 7.545cc, 220Ps, 6-speed manual, wheelbase: 5.800mm.

Gimana, cukup banyak bukan??. di sini kita akan lebih banyak membahas untuk bis besarnya saja, karena lebih seru! dari beberapa seri bus besar di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa bus berseri BM merupakan bus seri front engine alias mesin depan, terus RM merupakan bus seri rear engine atawa mesin belakang.

Ok, pertama-tama, kita ulas dulu yang seri BM. Seri BM ini merupakan tulang punggung penjualan Mitsubishi di kelas bus besar dengan berbagai keunggulan yang dimiliki. Seri BM kesemuanya merupakan satu garis keturunan yang sama, alias chassisnya sama plek, hanya mesinnya saja yang diganti-ganti. BM115L dan BM116L juga sudah terjual banyak, tetapi tidak terlalu fenomenal, sedangkan BM 117L patut dijadikan suatu legenda dalam dunia per-bus-an di Indonesia. Betapa tidak, sokongan mesin 6D16-1A berkekuatan 190Ps dan bertorsi 53Kgm sangat perkasa pada jamannya (90-an). Sebagai pembanding, merek jepang lainnya hanya bermain di tenaga 175-180Ps, dan bertorsi 47-48Kgm-an, hebat bukan? Pantas saja, jika bus seri BM ini pernah menjadi legenda raja jalanan soal kecepatan pada jamannya, dan mungkin hingga kini dalam beberapa kasus. Tengok saja, PO. Luragung di jawa barat, PO. Akas dan PO. Sumber Kenjtono di Jawa Timur yang sebelum tahun 2000 banyak menggunakan Mitsubishi telah menjadi cerita kencang satu dekade yang lalu. Lincah!, inilah komentar para sopir terhadap chassis yang satu ini. Jelas saja, jika kita tengok spesifikasinya: tenaga 190Ps, torsi 53Kgm, transmisi M6S5-5speed dengan 1st gear 6.903:1 dengan perbandingan gigi akhir 5.142:1 memang membuat antusias para pecinta kecepatan.

Seri RM. RM merupakan jawaban Mitsubishi atas keluarnya Hino RK174 di Indonesia. RM117L merupakan produk pertama dengan mesin 6D16-1A 190Ps, transmisi M6S5, dengan jarak sumbu roda 5.200mm. Bus ini awalnya juga mengeruk hasil penjualan yang baik, terutama untuk armada bis kota di Jakarta. Versi kedua sekitar tahun 1995-an diluncurkan dengan kode chassis BM17N. Sebuah langkah maju dari Mitsubishi untuk menghidupkan persaingan kala itu. Bayangkan, sebuah bis mesin belakang bertenaga 220Ps!, membuat para pesaingnya tak berkutik, Mercedes sekalipun kala itu. Bus ini mengusung lebih banyak teknologi dari versi pertama, yakni penggunaan mesin 6D16-1AT turbocharger, transmisi 6 kecepatan maju M6S8 dengan perbandingan gigi pertama hanya 5.969:1. Sebuah berita hangat untuk dunia bus kala itu, tetapi setelah para pesaing mulai gerah dan mengeluarkan produk sejenis seperti Hino RG1J, MB1521 dan Nissan-UD RB87P, kehebohan RM117N seolah tinggal kenangan, hikz..

Dari segi produk, tidak ada yang salah dari seluruh seri bus Mitsubishi, tetapi sekali lagi, inovasi dari Mitsubishi sangat kurang. Bayangkan saja, bus seri BM dan RM mempunyai ukuran dan jumlah leaf spring yang sama untuk gandar depan dan belakang. Waah, betapa kerasnya bantingan suspensi Mitsubihi untuk seri RM untuk penumpang depan? Hal ini ternyata diamini oleh para sopir dari bus Mitsubishi, yang mengatakan bahwa Mitsubishi itu enak, kencang, dan lincah, tetapi naikannya persis naik truk, atos (keras) banget! (nah tu, heboh kan?), bahkan tak hanya keras naikannya, para sopir mengeluhkan juga soal feedback setir yang berlebihan yang harus ditahan oleh lengan dan badan para sopir ketika melibas jalanan yang jelek. Hal itu pula yang membuat para pengusaha bus di luar jawa dengan kondisi jalan yang hancur lebur enggan menggunakan Mitsubishi sebagai armadanya. Mitsubishi terlihat hanya mengandalkan PO bus di jawa sebagai pasarnya.
Dan beginilah akhirnya, Mitsubishi benar-benar mundur dari kancah persaingan bus besar pada awal tahun 2001-an. Sayang beribu sayang, cerita para sopir tentang keganasan Mitsubihi (terutama BM) seolah sirna tanpa bekas. Tetapi para penggemar bus urung sedih, masih ada beberapa bus Mitsubihsi yang masih operasi kok, apalagi di Jawa Barat, buanyaakk.. Coba aja PO. Luragung yang sekencang angin pantura (meski sedikit agak banyak ngawurnya). Kalau yang di Jatim, monggo coba PO. Sumber Kentjono yang agak lama karena yang lama masih pakai BM117, PO. Akas juga masih banyak Mitsubishinya. Terus yang bolak-balik Malang-Surabaya bisa coba patas PO. Laksana Anda yang bodian baru Piala Mas model sprinter.
Other Post Buslover :

pixel Mitsubishi

Incoming search terms:

  • pabrik bus

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You might also likeclose